Tips Mencegah Terjadinya Sakit Kepala Sebelah Kanan

Tips Mencegah Terjadinya Sakit Kepala Sebelah Kanan

“Ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk mencegah sakit kepala sebelah kanan. Mulai dari memperhatikan makanan yang kamu konsumsi, olahraga teratur, menghindari stres, tidur cukup dan lain-lain”

Sakit kepala adalah penyakit yang sangat umum dan kerap menyerang orang dewasa. Sakit kepala dapat muncul pada berbagai area di kepala. Salah satunya adalah di sisi sebelah kanan yang dapat terjadi akibat beberapa faktor. 

Kondisi ini tentunya dapat menimbulkan ketidaknyamanan yang dapat menghambat aktivitas. Nah, sebagai bentuk penanggulangan, sebaiknya ketahuilah apa saja tips untuk mencegah terjadinya sakit kepala bagian kanan. 

Kenali Dulu Apa Penyebab Sakit Kepala Sebelah Kanan

Ada sejumlah faktor yang dapat menjadi penyebab kondisi sakit kepala ini, antara lain: 

1. Gaya Hidup yang Kurang Sehat

Faktor pertama yang dapat memicu terjadinya sakit kepala sebelah kanan adalah gaya hidup yang kurang sehat. Sebagai contoh, kurang tidur sehingga tubuh tidak memiliki waktu istirahat yang cukup. Selain itu, tegangnya otot leher akibat postur tubuh yang kurang ergonomis saat beraktivitas juga dapat memicunya. Misalnya seperti terlalu lama bekerja depan komputer dengan posisi yang tidak nyaman. 

Tak hanya itu, sakit kepala sebelah kanan juga dapat dipicu oleh kurangnya asupan cairan, sehingga memicu dehidrasi. Risiko sakit kepala sebelah kanan juga akan meningkat jika kamu telat makan maupun terlalu lama menatap layar perangkat elektronik seperti komputer. 

2. Sinusitis 

Adanya peradangan pada dinding sinus atau sinusitis juga dapat memicu sakit kepala sebelah kanan. Kondisi ini juga dapat menyebabkan kedua sisi kepala terasa sakit. Selain sakit kepala, pengidap sinusitis juga biasanya mengalami gejala penyerta. Contohnya seperti hidung tersumbat, batuk, demam, sakit tenggorokan, dan menurunnya kemampuan penciuman.

3. Migrain

Penyebab sakit kepala bagian kanan selanjutnya adalah migrain. Migrain adalah sakit kepala yang terasa berdenyut dan biasanya terjadi pada salah satu sisi kepala. 

Biasanya migrain juga memiliki beberapa gejala penyerta. Misalnya seperti sensasi kepala berdenyut, penglihatan kabur, sensitivitas terhadap cahaya dan suara hingga mual dan muntah. Kondisi ini memiliki beragam penyebab, seperti stres, asupan makanan dan minuman tertentu, kelelahan, hingga perubahan hormonal. 

4. Hemicrania Contínua

Hemicrania continua adalah sakit kepala satu sisi yang jarang terjadi dan lebih sering terjadi pada wanita. Sakit kepala mungkin hanya di sisi kanan kepala, tetapi pada kondisi ini, sakit kepala dapat terjadi setiap hari dan terus menerus tanpa periode bebas rasa sakit.

Bersamaan dengan sakit kepala tanpa henti, pengidap kondisi ini juga dapat mengalami eksaserbasi atau perburukan gejala. Selain itu, hemicrania continua juga dapat menyebabkan gejala yang terjadi di sisi yang sama dengan sakit kepala, seperti:

  • Kemerahan atau robekan pada mata.
  • Pembengkakan kelopak mata.
  • Hidung meler atau tersumbat.
  • Berkeringat atau muka memerah. 
  • Merasa seperti ada pasir di mata. 
  • Sensasi telinga penuh. 
  • Kegelisahan. 
  • Memburuknya rasa sakit dengan gerakan. 

5. Sakit Kepala Cluster

Sakit kepala cluster adalah serangan nyeri dengan sejumlah karakteristik. Mulai dari sensasi panas, perih, atau menusuk di salah satu bagian kepala dan di sekitar mata. Ada beberapa faktor yang dapat memicu kondisi ini. Mulai dari suhu yang terlalu panas, aktivitas fisik yang terlalu berat, konsumsi alkohol berlebihan, kebiasaan merokok, hingga bau menyengat dari sejumlah iritan seperti bensin. 

Selain sakit kepala yang khas, kondisi ini juga biasanya memiliki gejala penyerta seperti: 

  • Mengecilnya pupil pada salah satu mata. 
  • Salah satu kelopak mata bengkak atau turun. 
  • Mata menjadi merah dan berair. 
  • Hidung tersumbat disertai wajah berkeringat. 

Umumnya sakit kepala cluster terjadi pada pria dewasa berusia di atas 30 tahun. Berbeda dengan migrain yang bisa membaik dengan istirahat, gejala sakit kepala cluster biasanya akan menetap, meski pengidapnya sudah beristirahat.

6. Trauma 

Penyebab sakit kepala sebelah kanan berikutnya, yaitu trauma akibat hantaman benda tumpul maupun tajam. Khususnya yang terjadi di sisi kanan kepala. Sebab, trauma hantaman benda tumpul atau tajam yang parah dapat menyebabkan gegar otak. 

7. Asupan Kafein yang Tak Sesuai

Sakit kepala sebelah bisa muncul akibat menghentikan konsumsi kafein secara mendadak, maupun konsumsi kafein berlebihan. Sakit kepala akibat kafein biasanya ditandai dengan nyeri kepala sebelah dan terasa berdenyut. Kondisi kini juga kerap memiliki gejala penyerta. Contohnya seperti rasa mual, lemah, dan sensitif pada cahaya maupun suara.

Tips Mencegah Sakit Kepala Sebelah Kanan

Pada dasarnya, kamu dapat mencegah sakit kepala dengan menghindari penyebab atau faktor yang menjadi pemicunya. Selain itu, melakukan perubahan gaya hidup menjadi lebih sehat juga seringkali efektif untuk mencegah sakit kepala. 

Nah, berikut adalah beberapa cara yang dapat kamu lakukan:

1. Perhatikan Cuaca

Perubahan cuaca yang ekstrem, seperti kelembapan yang tinggi, suhu yang panas atau hujan, dapat memicu terjadinya sakit kepala sebelah kanan. Jadi, bila cuaca sedang tidak bersahabat, ada baiknya kamu menghindari beraktivitas di luar ruangan. Namun, bila hal tersebut tidak memungkinkan, sebaiknya berlama-lama beraktivitas di luar ruangan karena bisa memicu sakit kepala sebelah kanan.

2. Makan dan Tidur Secara Teratur

Berpuasa atau melewatkan makan dapat memicu sakit kepala sebelah kanan. Pastikan kamu makan dalam waktu yang teratur, yaitu satu jam setelah bangun, kemudian setiap 3–4 jam. Kamu juga wajib minum air yang cukup, karena lapar dan dehidrasi dapat menyebabkan sakit kepala sebelah kanan.

Kurang tidur juga dapat memperburuk gejala sakit kepala. Begitu juga dengan terlalu banyak tidur. Jadi, usahakan untuk tidur malam setidaknya 7–8 jam setiap hari dan jangan mencoba untuk menebus kekurangan tidur dengan tidur lebih lama.

3. Hindari Stres

Meskipun kamu tidak bisa mencegah situasi-situasi yang menyebabkan stres, tetapi setidaknya kamu dapat mengontrol bagaimana bereaksi terhadapnya. Migrain dan sakit kepala tegang seringkali adalah dampak yang terjadi akibat stres. Karena itu, cobalah untuk mengendalikan stres dengan melakukan teknik relaksasi, seperti meditasi atau yoga.

4. Pilih Olahraga Santai

Olahraga secara teratur adalah bagian penting dari pola hidup sehat. Namun, melakukan olahraga yang intens, seperti angkat berat, dapat memicu sakit kepala. Itu sebabnya, kamu mungkin perlu memerhatikan respons tubuh kamu terhadap aktivitas tertentu. Pilihlah olahraga yang dapat membantu kamu mengurangi stres tanpa terlalu membebani tubuh, seperti yoga, aerobic ringan, atau tai chi.

5. Perhatikan Pilihan Makanan

Makanan dan minuman tertentu dapat menyebabkan sakit kepala sebelah kanan atau migrain, seperti:

  • Cokelat,
  • Red wine,
  • Daging olahan,
  • Makanan manis,
  • Keju.

Baca lebih lanjut mengenai jeni-jenis makanannya di artikel berikut Makanan yang Sebaiknya Dihindari oleh Pengidap Migrain

Selalu perhatikan makanan apa saja yang dapat memicu sakit kepala sebelah yang kamu alami, lalu hindari makanan tersebut. Minuman seperti kafein atau alkohol, terutama red wine atau sampanye adalah pemicu sakit kepala sebelah paling umum. Karena itu, batasilah jumlah minuman tersebut atau bila perlu hindari sama sekali.

Kapan Sakit Kepala Harus Diperiksa Dokter?

Meskipun sakit kepala seringkali menjadi keluhan umum, kamu tetap tidak boleh abai. Pasalnya, sakit kepala yang tidak kunjung hilang bisa menjadi pertanda kondisi serius. Segera hubungi dokter bila mengalami kondisi berikut:

  • Kepala terasa sangat sakit atau nyeri tajam.
  • Demam tinggi lebih dari 38 derajat Celsius. Sakit kepala yang disertai demam tinggi biasanya merupakan gejala infeksi virus. Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai kondisi ini, kamu bisa membaca kategori infeksi virus berikut. 
  • Leher kaku disertai mual dan muntah.
  • Mimisan dan kehilangan keseimbangan.
  • Pingsan.
  • Wajah kesemutan.
  • Kebingungan atau sulit memahami ucapan.
  • Bicara cadel atau meracau.
  • Kesulitan berjalan.
  • Masalah pendengaran.
  • Kejang.
  • Penurunan berat badan.
  • Adanya benjolan atau kelembutan di area kepala.

Referensi:
Medical News Today. Diakses pada 2023. What does a right-sided headache mean?
Healthline. Diakses pada 2023. How to Avoid a Migraine Before It Happens.
Healthline. Diakses pada 2023. How to Know When to Worry About a Headache. Verywell Health. Diakses pada 2023. What a Headache on the Right Side Means. 
https://www.halodoc.com/artikel/tips-mencegah-terjadinya-sakit-kepala-sebelah-kanan
0 Komentar

Informasi Jam Besuk

Siang :
Jam 11.00 - 13.00 WIB

Sore :
Jam 17.00 - 20.00 WIB

Peringatan :
Anak dibawah 12 Tahun dilarang masuk ke ruang perawatan

Kontak