Ini 4 Jenis Alergi Kulit yang Bisa Terjadi

“Alergi adalah reaksi tubuh terhadap alergen yang dianggap berbahaya. Kondisi ini pun hadir dalam beberapa jenis dan bentuk.”

Alergi pada kulit ternyata memiliki jenis yang berbeda-beda. Dengan mengetahui perbedaan jenis-jenis alergi kulit, ini dapat memudahkan dalam penanganan dan pengobatan. Jenis alergi kulit biasanya dibedakan berdasarkan lokasi alergi, tingkat keparahan, dan bentuk alergi.

Akan tetapi, alergi kulit memiliki satu penyebab yang sama yaitu ketika zat bernama alergen dalam tubuh yang membuat sistem imun bereaksi. Oleh karena itu, memperhatikan beberapa hal pemicu alergen adalah cara umum mencegah alergi.

Jenis Alergi Kulit yang Bisa Terjadi

Ruam merah pada kulit bisa disebabkan oleh banyak hal, seperti paparan tanaman tertentu atau reaksi alergi terhadap obat dan makanan. Jika kondisi kulit disebabkan oleh alergi, dokter dapat mendiagnosis dan mengobati kondisi ini. 

Alergi kulit terjadi ketika tubuh menghadapi alergen yang dianggap berbahaya. Sistem kekebalan tubuh akan bereaksi berlebihan, dan melepaskan antibodi untuk melawan alergen. Proses ini akan memicu beberapa gejala seperti ruam atau bengkak.

Beberapa jenis alergi kulit, antara lain:

1. Dermatitis Kontak

Jika kamu pernah mengalami ruam setelah memakai cincin baru atau menggunakan sabun yang berbeda, kamu mungkin pernah mengalami kondisi ini. Kulit dapat menyentuh alergen, seperti nikel atau bahan kimia dalam sabun, losion, atau tabir surya.

Partikel di udara, seperti serbuk sari, juga bisa memicu dermatitis saat mendarat di kulit. Dokter menyebutnya “dermatitis kontak udara”. Dalam beberapa kasus, seseorang dapat bereaksi setelah berada di bawah sinar matahari. 

Kondisi ini disebut sebagai dermatitis kontak fotoalergi. Ini bisa disebabkan oleh beberapa bahan kimia, seperti tabir surya, losion cukur, dan parfum. Gejala dermatitis kontak bisa berupa:

  • Kemerahan.
  • Pembengkakan.
  • Retak.
  • Pembakaran.
  • Lepuh.
  • Benjolan.
  • Bercak bersisik.
  • Ruam.

2. Eksim

Eksim atau dermatitis atopik biasa menyerang 10-20 persen anak-anak dan 1-3 persen orang dewasa. Gejala umum eksim adalah kulit kering, merah, iritasi, dan gatal. Kulit juga dapat memiliki benjolan kecil berisi cairan yang mengeluarkan cairan bening atau kekuningan. Eksim juga dapat berasal dari faktor genetik. 

3. Biduran

Biduran atau urtikaria adalah benjolan bilur merah yang muncul di tubuh. Kondisi bisa dikatakan akut jika berlangsung lebih dari enam minggu.

Biduran akut paling sering disebabkan oleh paparan alergen atau infeksi. Penyebab biduran akut sebagian besar masih belum diketahui.

4. Angioedema

Angioedema umumnya dikaitkan dengan rasa gatal yang ditandai dengan pembengkakan pada bibir, mata, dan tangan serta kaki. Gejalanya dapat menyebabkan anafilaksis jika tidak segera mendapatkan penanganan.

Rasa menyengat atau kesemutan yang tidak biasa akan muncul bersamaan dengan gejalanya. Jika kamu mengidap angioedema di wajah atau leher, kamu mungkin berisiko mengalami masalah pernapasan.

Kamu sebaiknya segera mendapatkan perawatan jika sudah mengalaminya untuk mengatasi masalah pernapasan dan menghentikan gejala agar tidak bertambah parah.

Referensi:
Acaai. Diakses pada 2022. Skin Allergies.
Web MD. Diakses pada 2022. Skin Allergies.
https://www.halodoc.com/artikel/ini-4-jenis-alergi-kulit-yang-bisa-terjadi
0 Komentar

Lokasi

Bagaimana Layanan Kami?

Puas
Cukup Puas
Tidak Puas
Ditingkatkan lagi
Other

Informasi